sekadar ingin berkongsi

Sabtu, 5 Jun 2010

jgn meninggalkan solat dgn sengaja...=)

Peristiwa ini berlaku di bilik mayat Hospital Tengku Ampuan Rahimah Klang. Ketika itu jam menunjukkan 4.00 pagi ustaz menerima panggilan telefon daripada hospital berkenaan supaya menguruskan jenazah tersebut. Jenazah itu telah seminggu tidak dituntut dan ia perlu diuruskan segera kerana bilik mayat telah pun penuh sedangkan ada lagi mayat yang akan disimpan.

Ustaz difahamkan bahawa si mati bukanlah berasal dari Klang dan pihaknya telah gagal mengesan waris keluarganya. Di luar bilik keadaan begitu dingin ,sejuk sunyi hening dan gelap. Cuma yang tinggal hanya ustaz dengan seorang penjaga bilik itu. Kemudian ustaz ingin memulakan tugasnya, dengan berhati-hati membuka laci mayat 313 dengan perlahan.

Setesrunya dengan penuh debaran membuka kain yang menutup muka jenazah tersebut. Kulitnya putih, badannya kecil dan berusia dalam 20-an dan tenung wajahnya buat seketika. Tiba-tiba dengan kehendak Allah muka jenazah itu bertukar sedikit demi sedikit bertukar menjadi hitam. Pada mula tidak difikirkan aneh kerana mungkin jenazah yang meninggal 7 hari. Tetapi lama-lama semakim hitam legam membuatkan tertanya-tanya dalam hati. Ustaz perhatikan dengan teliti sambil hati tanpa henti membaca ayat-ayat suci al-Quran. Detik demi detik wajah jenazah tersebut berhenti bertukar warna.Ketika itu wajahnya sudah tidak seperti asal tetapi hitam terbakar.

Lantas ustaz pun keluar seketika. "Saya keluar sekejap. Nanti saya uruskan jenazah ini semula",kata kepada penjaga bilik mayat. Ustaz duduk termenung dan memikirkan kejadian aneh yang berlaku itu. Pelbagai pertanyaan timbul di kepala ustaz ...

a.. Apakah yang sebenarnya yang terjadi ?
b.. Siapakah pemuda itu ?
c.. Mengapakah wajah bertukar rupa ?

Tidak lama kemudian dengan tiba-tiba telah datang seorang wanita tua berjalan menuju ke arah ustaz. Lantas terfikir sejenak siapa pula wanita ini yang hadir ke bilik mayat jam 4.00 pagi ? Semakin lama semakin hampir dan berdiri di hadapan ustaz. Dia dalam linkungan 60-an dengan memakai baju kurung. "Ustaz, saya dengar anak saya meninggal dunia dan sudah seminggu tidak dituntut",kata wanita itu. "Jadi saya nak tengok jenazahnya", tambahnya lagi dengan lembut. Dengan penuh tanda tanya ustaz tidak keberatan membawa wanita ke tempat jenazah ditempatkan. Ustaz menarik laci 313 dan membuka kain penutupnya."Betulkah ini mayat anak makcik ?", tanya ustaz "Makcik rasa betul... tapi kulitnya putih". Makcik liha tlah betul-betul", kata ustaz. Selepas diteliti jenazah berkenaan begitu yakin bahawa mayat ituadalah anaknya.

Ustaz pun menutup kembali mayat itu dan membawa wanita keluar dari bilik mayat. Kemudian tiba-tiba ustaz pun bertanya " Makcik, ceritakanlah kepada saya apa yang sebenarnya berlaku sampai wajah anak makcik bertukar menjadi hitam?". tanya ustaz.Wanita enggan menjawab sebaliknya menagis teresak-esak. Ustaz bertanya lagi namun dia tetap enggan seperti menyembunyikan sesuatu. " Baiklah... . kalau makcik tak nak beritahu, saya tak mahu uruskan jenazah anak makcik ni." kata ustaz untuk mengertaknya.

Kemudian barulah wanita itu membuka mulutnya.Sambil mengesat air mata " Ustaz ,anak saya ni memang baik, patuh dan taat kepada saya. Jika dikejutkan di waktu malam atau pagi supaya buat sesuatu kerja dia akan bangun dia akan buat tanpa membantah sepatah pun. Dia memang anak yang baik".cerita wanita itu. "Tetapi ... apabila makcik kejutkan dia untuk bangun sembahyang, Subuh misalnya dia mengamuk marahkan makcik.. Kalau kejutkan dia suruh pergi ke kedai dalam hujan lebat pun dia pergi. Tapi kalau dikejutkan supaya bangun sembahyang, anak makcik akan terus naik angin, itulah yang makcik kesalkan", kata wanita tersebut. Jawapan wanita itu memeranjatkan ustaz.

Lalu teringat kepada hadis Rasulullah bahawa, barang siapa yang tidak sembahyang , maka akan ditarik cahaya imannya dari wajahnya. Mungkin itulah yang berlaku.Pemuda itu bukan sahaja ditarik cahaya keimanannya malah diaibkan dengan wajah yang hitam. Selepas menceritakan perangai anaknya wanita itu meminta diri berjalan pantas dan hilang dalam gelap. Ustaz kembali menyambung menguruskan jenazah itu memandikan, mengkafan dan menyembahyangkanya. Selepas selesai ustaz pulang kerana esok bertugas sebagai Imam Masjid Negeri Shah Alam.

Selang 2, 3 hari kemudian ustaz tergerak hati untuk menghubungi waris mayat pemuda itu. Melalui nombor telefon daripada pihak hospital terus menghubungi saudara yang agak jauh pertalian saudara. Selepas memperkenalkan diri ustaz pun berkata, "Kenapa dibiarkan orang tua itu ke hospital seorang diri di pagi-pagi hari. Rasanya kan elok jika dia yang datang kerana berada di KL tak jauh dengan Klang" . Kata ustaz menyebakan orang itu terkejut, " Orang tua mana pula " katanya. Ustaz ceritakan tentang bentuk badanya, rupanya, kata-katanya. "Kalau wanita itu yang ustaz maksudkan , peremuan itu adalah emaknya, tapi ... .emaknya dah meninggal lima tahun lalu" Jawab orang itu.. Ustaz terpaku tak tahu apa yang nak jadi ' Apakah ' yang datang menemui saya pagi itu ? Peristiwa ini telah berlaku setahun yang lalu. Walau apapun wanita itu ia adalah sesuatu yang Allah turunkan untuk memberitahu kita apa yang sebenarnya berlaku. Sabda nabi maksudnya: Bahawa jika sesorang itu meninggalkan solat satu waktu dengan sengaja, dia akan ditempatkan dineraka selama 80 000 tahun. Bayangkanlah …Sama la kita fikir, apakah cukup solat kita selama ini?jadokan kisah ini sebagai iktibar..

Tiada ulasan:

Catat Ulasan